Anggota DPRD Kota Metro Menyesalkan Kekosangan Oksiqen Di Sejumlah Rumah Sakit

Minggu, 01 Agu 2021 | 12:54:41 WIB, Dilihat 256 Kali

Oleh Redaksi Kompas Lampung

Share on Facebook Share on Twitter

Anggota DPRD Kota Metro  Menyesalkan Kekosangan Oksiqen Di Sejumlah Rumah Sakit

Baca Juga : Wakil Ketua I DPRD Kota Metro Resmi di Lantik


Metro, Kompaslampung.com - Anggota DPRD kota Metro dari Fraksi Partai Demokrat Amrulloh atau yang lebih akrab disapa Iloh, menyesalkan terkait Pasien yang meninggal dunia akibat tidak mendapatkan pertolongan di karenakan oksigen di sejumlah rumah sakit di Metro mengalami kekosongan.

 

Amrulloh yang juga sekretaris Fraksi Partai Demokrat DPRD Metro mengatakan bahwa, Dirinya meminta Kepala Daerah, agar tidak memberikan informasi atau statemen di Media yang tidak sesuai dengan fakta yang sebenarnya. Sehingga membuat masyarakat bingung terkait informasi yang disampaikan,” ungkap Amrulloh, yang merupakan Anggota DPRD Kota Metro (30/7/2021).

 

Menurutnya, statemen Walikota antara fakta dan ucapnya bertolak belakang. Seperti yang terjadi di pemberitaan yang lagi viral ada Warga Kota Metro berobat ditolak, ini kan kontradiktif antara ucapan sebelumnya bahwa stok oksigen aman, sementara ada Warga yang sekarat minta pelayan kesehatan di beberapa rumah sakit, baik swasta maupun milik Negara malah di tolak

 

“Untuk itu Dirinya berharap agar bisa menyesuaikan antara kata dan fakta, karena beliau saat ini sebagai pejabat Publik, ucapannya yang disampaikan sangat berpengaruh di tengah Masyarakat secara umum tegas nya

 

Amrulloh meminta dalam hal ini Walikota Metro secara Manajerial harus mengatur tata kelola tenaga kerja yang ada di Rumah Sakit milik Pemerintah tersebut.

 

“Agar bisa menjadi pelayanan yang lebih Humanisme, karena jika manajerial yang tidak baik, tentu akan beresiko kepada nyawa Pasien akan yang luar biasa. Kalau tidak bekerja dengan benar Dirinya meminta agar sebaiknya kerja di luar rumah sakit saja” jelasnya.

 

Amrulloh menambahkan, Dalam undang-undang diatur bahwa rumah sakit dengan tegas mengamanatkan, tidak boleh menolak pasien. Apalagi pasien dalam keadaan kondisi yang kritis, sebab di dalam dalam undang-undang itu ada sanksi pidananya.

 

“Rumah sakit Umum Daerah Ahmad Yani Metro merupakan milik Pemerintah, tugasnya memberikan pelayanan kepada masyarakat. Jika warganya sendiri itu datang ke rumah sakit tanpa diperiksa, komunikasi dan tanpa ada tindakan, kemudian ditolak dengan alasan tidak ada oksigen dan tidak ada tempat tidur, sungguh tidak masuk akal,” bebernya.

 

Dirinya meminta dengan tegas bisa bantu, paling tidak diperiksa terlebih dahulu atau minimal di carikan rumah sakit terdekat yang memiliki oksigen. Jangan pasien yang memang dalam keadaan darurat kritis dan di biyarkan tidak dicari solusinya,” pungkasnya. (Zul)

 

 

Editor: Purwadi

 



Wakil Ketua I DPRD Kota Metro Resmi di Lantik
  • Wakil Ketua I DPRD Kota Metro Resmi di Lantik

    Selasa, | 20:16:33 | 187 Kali


  • Idul Adha 1442 Hijriyah, Desa Banjar Rejo Besok Potong 80 Ekor Sapi Kurban
  • Idul Adha 1442 Hijriyah, Desa Banjar Rejo Besok Potong 80 Ekor Sapi Kurban

    Senin, | 21:50:20 | 138 Kali


  • Warga Keluhkan Buat AJB, Diduga Oknum ASN Punggut Biaya
  • Warga Keluhkan Buat AJB, Diduga Oknum ASN Punggut Biaya

    Jumat, | 18:28:13 | 352 Kali


  • Ketua PN Indramayu Melakukan MOU Dengan DPC PJI Indramayu
  • Ketua PN Indramayu Melakukan MOU Dengan DPC PJI Indramayu

    Rabu, | 21:23:15 | 279 Kali


  • Musa Ahmad Lakukan Sidak Ke Inspektorat Lamteng
  • Musa Ahmad Lakukan Sidak Ke Inspektorat Lamteng

    Rabu, | 14:18:49 | 317 Kali